Wednesday, March 23, 2011

SELAMAT TINGGAL KEKASIH GELAPKU (11)

“Dear…”

Coleslaw di dalam pinggannya hanya dia kuis-kuis. Bosan begitu, dia meratakan pula sos tomato yang merah di atas paha ayam yang gemuk itu. Ada sahaja yang dia mainkan dalam pinggannya.

Entah apa sudah jadi pada seleranya hari itu. Selalunya dia bersemangat bila meratah daging ayam McD kegemarannya. Tapi hari itu seleranya terbantut bila nama Firas tiba-tiba terlintas di benak. Saat-saat inilah pula lembaga itu melintas di fikiran. Spoil mood saja, cemuh Adriana di dalam hati.

“Hmm…” Navin sedang mengunyah potato wedges.

“Dear, you dengarlah cerita I ni…”

“Ceritalah, selama ni ada ke I pernah tak dengar cerita you tu dear oi…” ujar Navin sambil menuangkan sos cili ke atas BigMacnya pula. Sengaja dia meniru nada percakapan Adriana.

Mendengarkan lenggok nada Navin itu, Adriana mengerling. Dia tahu Navin memang suka menyakat. Setiap patah kata dan tingkahnya pasti menjadi bahan untuk Navin menyakatnya kembali.

“Ada seorang doktor kat wad I tu kan, alamak sikit punya berlagak dear. Menyampah I. Tiap-tiap kali pun nak cari gaduh dengan I dear, sampai I rasa malas nak pergi kerja dah kalau time shift dia,” adunya dengan nada dan mimik wajah yang geram.

Kalau dibandingkan Firas dengan Navin, pastinya perbezaan mereka bukan sekadar putih dan hitam. Tetapi laksana warna merah dan biru. Seorang penyayang, seorang lagi membuatnya haru biru. Seorang matang, seorang lagi ego macam badak sumbu!

Pun setiap kali membuat perbandingan, dia tentu sahaja membezakan ciri-ciri fizikal sebagai simbol peribadi keduanya sebagaimana artikel yang pernah dibacanya dulu. Lagi-lagi artikel itu juga yang menjadi rujukannya.

Kalau dari paras Navin yang berwajah bujur, bertelinga panjang, berhidung sederhana mancung serta matanya cerah bercahaya, kekasihnya itu disifatkan seorang kekasih yang penyayang. Betul! Betul! Betul! Memang itulah juga hakikatnya.

Namun bila melihat rupa paras doktor yang dikatakan kacak dengan kulitnya yang cerah dan tingginya yang mempersona itu, Adriana akan membelek bahagian yang lain pula. Mencari modal lain untuk kritikan.

Wajah Firas yang berbentuk agak bulat dan sedikit tajam ke dagunya menggambarkan kombinasi sifat yang pandai merancang dan juga mengeksploitasi orang lain. Mungkin itulah agaknya bahagian baik yang tersembunyi dalam diri doktor itu.

Like I care... Adriana cebik dalam hati.

Namun mulut Firas yang kecil sama seperti mulut Navin. Tandanya kedua-dua lelaki itu berkongsi hati yang baik. Pandai menghormati perasaan orang lain. Firas? Baik hati? Menghormati perasaan orang lain? Oh tidak... tentu ada ralat dalam teori itu. Adriana masih mahu menyangkal.

Jawapan yang tepat ialah Firas memang tidak pandai menghormati perasaan orang lain. Terutama sekali perasaannya. Mungkin satu pembedahan plastik diperlukan ke atas lelaki itu. Biar wajahnya akan terus mencerminkan peribadinya itu.

Firas sepatutnya memiliki mulut besar. Baru sesuai dengan sifat yang peramah tetapi suka mencari masalah. Fikir Adriana dalam hati yang membahang geram.

Seketika kemudian Adriana tersedar dariapada hasutan hati. Cepat-cepat dia beristighfar. Sedar sebagaimana manusia biasa, dia tidak berhak mempertikai dan memperkecilkan setiap kejadian Allah Yang Maha Besar.

Allah menjadikan semua makhluk dengan keunikan dan sifat tersendiri. Adalah tujuan setiap ciptaan-Nya itu di muka bumi ini. Untuk keseimbangan ekologi? Adriana sengih dalam hati.

Kalau Firas itu dicipta untuk keseimbangan ekologi, rasanya baik diberi makan pada buaya saja kot? Entah-entah buaya pun tidak selera hendak datang dekat dengan Firas itu. Apatah lagi nak dijadikan darah daging dek buaya...

“Aik, sampai hari-hari gaduh ni, apa kes? Ada hari ini dalam sejarah ke dengan dia?”

“Eh, hari ini dalam sejarah apa bendanya? Sebelum ni kenal pun tak dengan mamat tu. Entah datang dari planet mana, pelik semacam. Asyik nak marah I je kerja dia. Berlagak sangat macam dia sorang je yang pandai...”

“Tulah pasal, mesti ada benda hari ini dalam sejarah tu... kalau tak kenapa muka you sorang je yang dia menyampah dear...”

Ternaik sedikit hujung kening kanan Adriana mendengar kata-kata Navin itu. Navin ni kadang-kadang bila bercakap, kalau tidak kena dengan mood boleh sakit hati dibuatnya. Cakap tidak pernah guna penapis! Gerutunya dalam hati.

Navin tertawa kemudian beralah, “Kenapa you kata dia berlagak dear? Tak baik you buruk-burukkan orang tau, Tuhan marah. You buruk-burukkan dia, samalah macam you burukkan ciptaan Tuhan kan…”

Segera dialuruskan pandangannya ke wajah Navin yang sedang membuka mulut luas-luas, sedia untuk menelan BigMac yang dipegangnya. Sos cili menitis sedikit ketika dia menggigit burger itu. Penuh selera sungguh Navin mengunyah burger sambil mengerling wajah mencuka gadis itu.

Geram sungguh Adriana mendengar bicara itu. Begitulah Navin. Positif saja pemikirannya. Semua perkara baik saja di dalam hidup ini. Tidak pernah sekalipun cuba untuk memikirkan bahawa sesekali menjangkakan yang negatif juga penting untuk keseimbangan.

Keseimbangan lagi?  Yalah, keseimbangan ekologi!

“Lah, betul apa I cakap ni,” dia tenung wajah Navin dengan geram.

“Apa faedah pun kalau I saja-saja nak buruk-burukkan dia? Buat sakit kerongkong I adalah. Dia tu yang berlagak sangat, buat kerja pun kadang-kadang tak betul, entah betul dia lulus medic entah tidak,” daging ayam di dalam pinggannya ditujah dengan garpu, melampiaskan rasa geram dalam hati.

“I tegur sikit, melenting. I betulkan sikit, dia mengamuk. Dia cakap apa tau dear? Eh, I tahulah, tak payah you pulak yang nak ajar I. You ingat I ni siapa?” wajah Adriana serius ketika mengulang kata-kata dan nada Firas.


“Ceh!”

“Dah memangnya lah. Yang you nak pergi ajar dia tu kenapa pulak dear… dia tu kan doktor?” Navin tersenyum tipis.

“Oh, dia doktor. I ni siapalah ye? Jururawat je. You ni kan dear, selalu nak bela orang lain tau!” Adriana memuncungkan mulutnya sambil mencubit-cubit drumstick di pinggan.

Navin ketawa kerana dugaannya tepat sekali. Adriana pasti muncung dengan jawapannya itu. Sudah kenal sangat.

“Tak adalah, maksud I… dia tu kandoktor.He should know better what, everything regarding medication and treatment.”

“Aduhlah, you ni kan dear.Memanglah betul dia tu doktor. Tapi doktor pun manusia juga kan, kadang-kadang tersilaplah terlupalah... kan tanggungjawab I untuk tolong dia, nasihatkan dia ke tunjukkan dia ke, salah? Habis nak biarj e patient tu mati depan mata I kalau dia tersilap cucuk ke apa? Salah bagi ubat apa bagai?”

“Hish ye ke? Biar betul dear....? Isk isk isk…” Navin tergeleng-geleng persis orang sedang beratip. Masih dengan tujuan untuk mengusik.

“You kerja kat hospital mana ni dear? Nanti I bagi tahu semua orang tak payah pi hospital you...” dia menyakat lagi.

Adriana sudah membuntangkan matanya dan belum pun sempat dia hendak memprotes, Navin sudah mendahulukan usikannya lagi.“Tapi kan dear, I rasa jangankan dia, I pun kalau kerja dengan you mesti jadi tunggang langgang lagi dahsyat agaknya,” dia kemudian tertawa besar.

Memang dia suka mengusik Adriana agar muka masam itu kembali bersinar dengan senyuman manis yang menenangkan hatinya. Biar sebulat dan semanis orang-orang kuning Digi yang merata-rata tu.

“Hah? Kenapa pulak? Younak salahkah I pulak ke?” Adriana sudah membuntangkan matanya

“Tak adalah... I rasa dia bukannya cuai ke tak tahu ke tu. I rasalah kan dear…” Navin buat muka pelik sambil menyandarkan belakangnya ke dada kerusi sebelum buat muka serius dan menyambung katanya, “dia tu gelabah kot… ya lah, ada nurse peringkat Miss World sebelah, tak boleh tahan jiwa dia tu agaknya dear.”

Sepantas kilat Adriana ketuk jari-jari Navin dengan sudunya sambil mengelipkan mata berkali-kali dengan laju.

Navin ketawa berdekah melihat wajah Adriana yang merona kemerahan. Konon segan dipuji begitu, padahal suka.

“I tak kisahlah kalau setakat dia nak admiredengan girlfriend I yang cantik ni. Tapi lebih-lebih, no way!” Navin ketawa lagi sambil mengerling Adriana yang tersengih-sengih menyuap potato wages ke mulutnya.

“You ni kan dear!Takada maknanya nak lebih-lebih.I ni menyampah sangat kalau tengok muka dia. Handsome je boleh harap, tapi attitude negatif!” gumam Adriana sambil menunjukkan ibu jari dan telunjuknya yang dibentukkan menjadi kosong.

Seperti selalu Navin akan tertawa dengan cerita dan telatah Adriana. Lucu.

“Ketawa pulak! Betul dear, nantikan siapa yang kahwin dengan mamat tu kan, sure malang gila kan dear? Percayalah cakap I ni…” dia terangguk-angguk sendiri.

“Jangan dear… you kutuk-kutuk dia, besok you terjatuh cinta dengan dia baru you tahu. Hah, baru dengan Isekalitahu sama jadinya nanti. Tak pasal-pasalI pulak yang joint Alleycats nampaknya, menangis berlagu…”

Wajah nakal Navin dia jeling. “I dear?” jari telunjuknya diarah ke puncak hidung mancungnya itu.

“I jatuh cinta kat mamat bodoh sombong tu? Tak ada maknanya… nak jadi kekasih ge-lap pun tak layak! Malanglah siapa yang hendakkan dia tu!” dia tekankan perkataan gelap itu.

Besar tawa Navin dengan kritikan gadis itu. Adriana kalau sudah kutuk orang tidak ingat dunia langsung. “Tapi kan dear, I rasa you pun dah jadi perempuan malang?” bibir Navin herot kiri kanan.

“Hah?”

“Yelah, you tak perasan ke dear?Bila kita jalan berdua kan, ramai yang toleh sampai boleh pusing 360 darjah. Diorang kata apa tau dear?Alahai minah ni... sikit punya cun, tapi buta colour…” Navin tahan senyum.

“Apasal pulak? I tak pandai match baju ke dear?”

Navin kunyah lagi BigMac perlahan-lahan. Kembung kedua-dua belah pipinya. Senyuman yang manis tersungging di bibir tipisnya tatkala roti dan daging yang sudah lumat dikunyah turun ke perut. Wajah Adriana direnungnya seketika.

Lurus tiang eletrik betullah Minah sorang ni… hatinya mengikik.

“Ye lah, you punya dear ni pun bukan ke sikit punya gelap? Tak handsome pulak tu. I pun kekadang pelik bin hairan jugak, macam manalah you boleh sayang kat I ni dear…”

“Whatever!” bengang. Baru faham motif kata-kata pemuda itu.

Navin masih tersenyum dan masih ingin terus mengusik, “Dear, you tak menyesal ke berboyfriendkan I ni? Kalau Dr. Firas tu, okaylah kot. Doktor, handsome lagi pulak tu. Tak tahan...”

Adriana diam sambil menggumam bibirnya. Kadang-kadang walaupun nada Navin seperti berjenaka, masih juga Adriana dapat menghidu rasa rendah diri pemuda kesayangannya itu.

“Dear, berapa kali I nak cakap dengan you?Jangan pedulikan apa orang lain kata...” protesnya dengan nada sedikit marah.

“Eh, habis kalau I tak pedulikan apa orang kata, I nak pedulikan siapa pulak yang kata?Kucing kata? Ke nak tunggu Wira I tu yang berkata-kata? Macam kereta Knight Rider zaman dululah pulak, ” Navin masih ingin terus menggiat.

“Dear...!” Adriana mula mengertap bibir, tanda-tanda awal petir nak berdentum.

Navin tersenyum, “Hah! I tahu! I dengar je lah Avatar kata apa ek. Boleh?”

Tidak terkata Adriana jadinya. Navin memang tidak pernah jemu mengusik dia. Biarpun sesuatu isu itu sememangnya menghiris hati mereka berdua. Selalu saja Navin akan berjenaka seolah-olah isu itu tidak terkesan di dinding hatinya.

Wajah Navin yang kembali tekun menghadap hidangannya itu direnung seketika. Ada satu rasa dalam hatinya. Entah mengapa dia belas benar bila memandang wajah Navin. Ada sesuatu pada wajah itu yang membuat hatinya tidak tertafsir akan perasaannya sendiri.

“Dear, I do not love you neither because you are handsome nor you are black. You are handsome to me because I love you, and nothing else matter.”

Navin panggung wajah dan membalas renungannya. Renungan Navin itu membuatkan Adriana semakin sebak. Cepat-cepat dia mengubah nada dan mimik wajahnya. Paha ayam itu dicucuk dengan garpu lalu dibawa ke depan mukanya.

“Gelap pun gelaplah. Asalkan hati I suka. I bahagia apa, dengan you dear… kan ayam kan? Kan, kan, kan?”

Terbahak-bahak Navin tertawa. Tetapi ada sedikit air yang bergenang di tubir matanya. Adriana memang selalu buat dia ketawa sampai keluar airmata.

Adriana senyum lagi. Dia bahagia melihat Navin ketawa. Kemudian wajah Firas melintas pula. Ah, geramnya! Spoiler! Paha ayam di depannya mukanya itu direnung geram. Nampak serupa benar dengan lelaki itu.

Perlahan-lahan dia mengambil paha ayam itu lalu diangkat ke depan mukanya. Hmm… nanti kau… aku makan kau! Mulutnya herot-herot memandang ayam itu.

“Asal you jangan jadi macam doktor sombong tu, sudahlah. Kalau tidak…” Adriana pandang Navin dan paha ayam itu silih berganti dengan mimik wajah geramnya.

“Nampak ni? Hah, ini si doktor sombong tu, sekali I…” terus digigitnya daging pada paha ayam itu berkali-kali. Seolah sedang melampiaskan rasa hatinya.

“Hah, puas hati I, dear…” mulutnya comot.

Navin tertawa berdekah-dekah lagi.

No comments:

Post a Comment

PAGEVIEWS